Pemerataan Pembangunan Ekonomi, Fokus Garap Sektor Pertanian, Perdagangan, Jasa dan Pariwisata

ADAKITANEWS, Lamongan – Pasangan calon (paslon) independen nomor urut 1, Suhandoyo-Astiti Suwarni fokus menggarap sektor pertanian, perdagangan, dan jasa serta pariwisata. Hal ini bertujuan untuk pemerataan pembangunan ekonomi di Kabupaten Lamongan.

Calon Wakil Bupati Lamongan, Astiti Suwarni menjelaskan, berdasarkan data terbaru, perkembangan sektor pertanian 38 persen, perdagangan 28 persen, dan sektor jasa 21 persen. Tiga sektor ini harus mendapatkan penanganan prioritas.

“Sektor-sektor ini prioritas penanganannya, agar secara kompak terjadi pemerataan ekonomi,” ujarnya dalam debat publik putaran kedua, Jumat (27/11) malam.

Astried Wahid, sapaannya, mengatakan, angka kemiskinan di Kabupaten Lamongan masuk dalam 10 besar di Jawa Timur. Yaitu 13, 21 persen atau setara 158 ribu jiwa yang memiliki penghasilan Rp 380 ribu perbulan. Angka pengangguran sebanyak 22 ribu orang. Pengangguran lulusan SMA 93 ribu dan sarjana 47 ribu orang.

“Jadi bukan mencari yang baik, tapi yang sudah berbuat yang terbaik untuk rakyatnya,” kata Wakil Ketua Dharma Wanita Persatuan Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur ini.

Paslon independen nomor urut 1 ini memiliki visi-misi mewujudkan masyarakat Lamongan yang sejahtera, berkeadilan, berakhlak mulia, dan satu hati. Pasangan ini selalu terlihat kompak dalam setiap debat publik, mulai dari debat pertama hingga debat kedua selalu menunjukkan kekompakan.

“Salam kompak satu hati,” kata Suhandoyo dan Asried Wahid bersamaan.

Suhandoyo mengaku akan membangun ekonomi Kabupaten Lamongan. Pembangunan ekonomi bukan pertumbuhan ekonomi karena dengan pembangunan ekonomi yang belum ada menjadi ada, dan yang biasa menjadi luar biasa.

“Disinilah pembangunan ekonomi dimaknai mengelola sumber daya alam bersama dan kompak,” ucapnya.

Dia mengungkapkan, Lamongan memiliki 1 pelabuhan nasional dan 1 pelabuhann skala internasional. Dengan kondisi ini, Suhandoyo – Astiti akan menjadikan Lamongan sebagai pusat pembangunan nasional. “Saatnya juga Lamongan memiliki jalan tol,” tambahnya.

Paslon Independen nomor urut satu ini juga tak luput memperhatikan sektor pariwisata. Selain pertanian, jasa, dan perdagangan, pariwisata menjadi sektor yang akan dikembangkan. Suhandoyo mengaku akan mengembangkan sektor pariwisata berbasis konservasi di Kabupaten Lamongan. Sehingga, pembangunan pariwisata tidak akan mengganggu lingkungan hidup.

“Linkungan hidup kita pertahankan dengan baik, dari situ akan ada nilai edukasi, pendidikan, pengetahuan, dan estetika,” ujarnya.

Astiti Suwarni menegaskan bahwa potensi Kabupaten Lamongan luar biasa. Ada sungai, laut, dan pertanian yang bisa dikembangkan menjadi destinasi wisata. Selain itu, Suhandoyo-Astiti akan menggabungkan pariwisata dengan seni dan budaya. Hal ini bertujuan untuk menarik minat wisatawan dalam negeri dan wisatawan manca negara.

“Destinasi pariwisata akan ada 8 wilayah yang kita kembangkan, ke depan ini diharapkan meningkatkan PAD (pendapat asli daerah), karena wisata sektor yang lumayan,” tandasnya.(prap)

Keterangan gambar: Paslon Suhandoyo – Astiti Suwarni saat debat publik kedua.(ist)

Related posts

Leave a Comment