Cegah Klaster Baru di Kampus, Forkopimda Resmikan Unisla Jadi Kampus Tangguh

ADAKITANEWS, Lamongan – Forum Komunikasi Pimpinan Daerah Kabupaten Lamongan menegaskan jika protokol kesehatan tak boleh ditinggalkan selama pandemi Covid-19. Ketegasan itu disampaikan Bupati Lamongan Fadeli saat meresmikan Universitas Islam Lamongan (Unisla) menjadi kampus tangguh, Sabtu (03/10).

“Unisla telah kita launching sebagai kampus tangguh semeru 2020. Bertepatan dengan HUT TNI ke-75. Tentunya, Protokol kesehatan tidak boleh ditinggalkan,” tegasnya.

Fadeli menjelaskan, Kampus Tangguh Unisla sendiri dinilainya sudah memiliki persiapan yang baik. Protokol kesehatan juga diterapkan sangat ketat mulai dari pintu masuk hingga ke ruangan dan fasilitas ruang kesehatan.

“Proses belajar mengajar di kampus sudah disiapkan dengan baik. Mulai dari pintu masuk hingga ke ruangan semuanya dengan protokol kesehatan ketat. Mereka tidak hanya jaga jarak di dalam saja. Tadi juga kita lihat memiliki ruangan kesehatan yang cukup representatif,” terangnya.

Menurut Fadeli , jika disiplin kesehatan terus dilaksanakan proses belajar mengajar di kampus Unisla bisa berjalan dengan baik. Kedisiplinan harus terus dijaga, jangan sampai di kampus ini masih ada yang tidak memakai masker, berkerumun dan lain yang melanggar protokol kesehatan.

“Saya berharap kepada semua pihak, Jangan sampai terjadi klaster baru perguruan tinggi,ini jangan sampai terjadi. Mari kita jaga. Nantinya saya minta harus ditunjuk minimal 10 orang sebagai penegak disiplin prokes di kampus ini,” pintanya.

Sementara itu, Dandim 0812 Lamongan Letkol Inf Sidik Wiyono menekankan agar seluruh mahasiswa dapat bekerjasama dengan baik dengan Forkopimda dan Satgas Covid-19. Sinergitas disetiap lini sangat perlu dalam keadaan pandemi global.

“Mahasiswa harus turut andil sebagai agen penegak disiplin protokol kesehatan di kampus. Kalau ada temanya yang tidak memakai masker harus diingatkan dan soal prokes lain seperti cuci tangan , jaga jarak dan menghindari kerumunan,” terangnya.

Dandim Letkol Sidik menambahkan,Memperketat prokes merupakan hal penting yang tidak boleh kita tinggalkan. Dengan mematuhi protokol kesehatan menjadikan semua bersama – sama berupaya untuk menangkal Covid-19.

Hal senada juga diungkapkan Kapolres Lamongan AKBP Harun. Dia menjelaskan perkembangan Covid -19 di Lamongan baik tingkat penyebaran maupun kesembuhan serta langkah – langkah penegakan disiplin protokol kesehatan. Menurutnya peningkatan jumlah Mahasiswa di Unisla di masa pandemi merupakan prestasi yang luar biasa

“kedepan dalam penerapan kampus tangguh semeru di unisla menerapkan protokol kesehatan khususnya jika dilakukan PBM secara tatap muka. Serta agar kedepan dibentuk tim penegak disiplin khusus di lingkup Kampus Unisla,” tukasnya.

Menanggapi pernyataan tersebut, Rektor Unisla Bambang Eko Muldjono berjanji untuk menjaga kepercayaan yang telah diberikan Forkopimda dan Satgas Covid-19 kepada Unisla. “Kepercayaan ini harus kita jaga di internal kampus kita. Seluruh mahasiswa harus menaati aturan prokes dan harus turut terlibat menjadi kader – penegak displin Covid-19 di kampus,” imbuhnya.

Mengenai belajar mengajar di Kampus Unisla, Bambang menambahkan, proses belajar mengajar kita berlakukan 80 persen online dan 20 persen offline atau tatap muka. “Ini terus kita terapkan sampai ada petunjuk berlanjut dari yang berwenang,” pungkasnya.

Sementara itu pantauan di lapangan pada peresmian Kampus Tangguh Unisla ini juga disepakati dengan MOU terkait ketentuan kampus tangguh yang ditandatangani oleh Bupari Lamongan Fadeli , Dandim 0812 Letkol Inf Sidik Wiyono dan Kapolres Lamongan AKBP Harun. Tak hanya itu Bupati Fadeli secara simbolis memberikan jaket penegak disiplin untuk keterlibatan mahasiswa dalam perketatan Protokol Kesehatan di kampus.(prap)

Keterangan gambar: Bupati Lamongan Fadeli didampingi Kapolres Lamongan AKBP Harun dan Dandim Lamongan Letkol Inf Sidik Wiyono serta Rektor Unisla Bambang Eko Muldjono meresmikan Kampus Unisla kampus tangguh.(ist)

Related posts

Leave a Comment